Fachrul Hidayat: Puisi
News Update
Loading...
Showing posts with label Puisi. Show all posts
Showing posts with label Puisi. Show all posts

Sunday, 18 August 2019

Janji untuk Anakku


Anakku, Ayah berjanji padamu.
Di hari saat kau dilahirkan, kau tak hanya akan melihat ayahmu, ibumu, atau bidan. Tapi dari kakek nenekmu, paman bibimu, sepupu-sepupumu, semua keluargamu akan memenuhi rumah kita, menyambut kedatanganmu di dunia. Bahkan kabar akan tersebar begitu cepat, sampai penduduk sekampung akan bergantian datang menemuimu.

Anakku, Ayah berjanji padamu.
Hari akikahmu tak hanya akan dihadiri teman-teman kantor ayahmu, atau teman arisan ibumu. Sejak pagi hari tetangga-tetangga kita, keluargamu dari kampung sebelah, akan datang di rumah. Mereka akan memasang tenda yang luas di depan rumah. Itu karena sore harinya, hari sakralmu ini akan dipenuhi warga sekampung yang tentu tak muat hanya di ruang rumah kita.

Anakku, Ayah berjanji padamu.
Halaman rumah kita tak akan sempit berdempet-dempetan. Meskipun rumah kita sederhana dan terbuat dari kayu, halamannya akan luas untukmu berlari-lari sepuasnya. Tapi jangan petik-petik bunga di pot, nanti Ibumu bisa marah.

Anakku, Ayah berjanji padamu.
Beranjak besar kau tak akan bermain dengan gadget. Kau bahkan tak akan tau benda apa itu. Sungai di seberang kebun kakek selalu sejuk untukmu berenang setiap hari. Dulu Ayah juga main disitu. Kau bisa membangun benteng dari pasir, atau membuat perahu dari batang pisang.



Anakku, Ayah berjanji padamu.
Di sore hari kau tak akan bermain bola di lapangan sintetis buatan, yang dibatasi waktu sesuai bayaran sewa. Lapangan di kampung kita luasnya berlebihan. Kau dan teman-temanmu akan bermain disana sepuas-puasnya sepulang sekolah. Tapi ingatlah untuk pulang sebelum adzan magrib di Masjid. Jika tidak Ibumu akan menyusulmu membawa sapu lidi.

Anakku, Ayah berjanji padamu.
Tidak akan ada motor atau jemputan bus untukmu ke sekolah. Kau harus berjalan kaki bersama teman-temanmu. Pulang sekolah juga kau tak akan bisa mampir nongkrong di Mall. Pulang segera, kita harus ke sawah membantu nenek panen padi. Biar tulang kakimu kuat, otot pundakmu kokoh.

Anakku sayang, kebanggaan keluarga.
Sebelum kau siap nak, kampung Ralleanak ini akan manjagamu dari bejatnya dunia.

Friday, 27 March 2015

Gagal Paham




 Source: Istockphoto
 
Dulu waktu masih kuliah, BBM baru rencana dinaikkan saja, kau kawanku, sudah turun pimpin demonstrasi. 
Tak peduli kong-kalikong dibalik naiknya BBM.
Tidak ada urusan pemerintah butuh dana segar untuk pembangunan infrastruktur.
Tidak ada urusan pengalihan subsidi ini itu.
Tidak ada urusan penyesuaian harga minyak dunia.
Kau tak mau tahu.
Kata buku memang begitu, rakyat itu tak perlu tahu.
Toh tugas pemerintah itu ya bikin senang rakyat.
Buat apa punya pemerintah kalau hidup malah makin susah.

Pokoknya harga BBM naik, itu bikin susah kita, bikin susah orang tua kita dikampung, dan katamu bikin susah rakyat, maka kau demo.
Mau berhasil atau tidak itu urusan belakangan. Pecah dulu.
Itu ajakanmu padaku kala itu.
Kagum saya, meskipun jarang ikut.

Kini kita sama-sama bukan mahasiswa.
Kau jadi politikus, saya bekerja serabutan.
Bedanya kau sudah paham mengapa pemerintah harus menaikkan harga BBM.
Dan saya tetap tak paham.

Bogor, 28 Maret 2015
Hari ini BBM naik lagi.


Featured

[Featured][recentbylabel2]

Featured

[Featured][recentbylabel2]
Notification
Apa isi Blog ini? Catatan perjalanan, opini, dan esai ringan seputar Engineering.
Done