Calon Sarjana Teknik Mesin? Plan A Head! - Fachrul Hidayat
News Update
Loading...

Friday, 20 March 2015

Calon Sarjana Teknik Mesin? Plan A Head!

Saya membuat tulisan ini untuk berbagi pengalaman bagi rekan-rekan mahasiswa yang kebetulan saat ini sedang bersusah payah menyudahi kuliah di jurusan Teknik Mesin, rekan-rekan yang barangkali sedang menyusun tugas akhir atau menunggu wisuda. Bahasa singkatnya, calon sarjana Teknik Mesin.

Jika kalian termasuk didalamnya maka saya turut prihatin. Bagi saya dulu, itu adalah salah satu masa-masa yang tak terlalu bahagia. Begitu berat dan sulit. Tapi jika kelak kalian berhasil melaluinya dan lulus dengan baik, maka saya ucapkan selamat. Kalian berada di jalan yang benar untuk cita-cita yang baik di masa depan, penuh dengan suka dan duka. 

Baiklah, jadi sebelum tulisan ini berganti arah menjadi novel romantis, saya ingin membagikan beberapa poin yang setelah saya alami sendiri, saya berkesimpulan bahwa poin-poin ini perlu dipersiapkan seorang calon sarjana Teknik Mesin sebelum memutuskan lulus dari bangku perkuliahan. 

Via: storify.com

Setelah lulus nanti, tentu berbagai jalan telah terencana bagi masing-masing calon sarjana Teknik Mesin. Beruntunglah jika kalian memiliki kemampuan untuk berpikir dan membangun usaha sendiri, lalu menciptakan lapangan pekerjaan bagi orang lain. Itu jelas tujuan utama pendidikan tinggi di negeri kita. Namun jika kalian ingin menjadi pekerja biasa saja, maka jangan khawatir, kalian mahasiswa Teknik Mesin berada di jurusan yang tepat untuk mendapatkan pekerjaan yang keren. Pekerjaan sebagai Mechanical Engineer akan memberikan pengalaman dan penghargaan yang layak bagi yang giat berusaha dan didukung nasib baik. Nah, sembari berjuang menyelesaikan kuliah, persiapkan beberapa hal berikut ini agar nanti saat sudah lulus, kalian lebih matang dan siap menjemput masa depan dengan bekerja di perusahaan-perusahaan berkelas. 

Baca juga: Mengenal Profesi Fitter, Ujung Tombak Konstruksi Mekanikal 

Reformasi Attitude

Saya tulis paling awal yaitu tentang perbaikan attitude alias karakter sikap. Tidak satupun perusahaan yang tidak mengutamakan parameter 'attitude' ini bagi pekerjanya, tak terkecuali bagi lulusan Teknik Mesin. Ini nampak jelas dalam banyak perekrutan yang mereka adakan, pasti diisi dengan tes attitude, tes psikologi, tes kepribadian atau semacamnya. Itu untuk mengetahui karakter kita sebagai calon karyawan. Teman saya, seorang Psikolog, mengatakan bahwa 'kaum' mereka dapat membaca sifat kita semudah membaca buku. Artinya mudah sekali bagi sebuah perusahaan untuk mengetahui karakter dari calon-calon karyawannya. Ini jelas masalah besar bagi kita, calon karyawan, yang masih sulit mengontrol sikap. Karakter sikap ini tak mudah diubah secara instan. Beruntunglah kalian yang selama di kampus banyak berorganisasi, banyak bergaul, maka tentu sedikit banyak paham bagaimana seharusnya memposisikan diri dalam lingkungan, berinteraksi dengan orang lain. Mulai dari sekarang, biasakanlah menjaga sikap, berbuat baik, membangun karakter pekerja keras dan mudah belajar hal-hal baru. Itu akan sangat membantu, tak hanya untuk melalui tes seleksi tapi juga untuk bertahan di dunia kerja nantinya.

Tingkatkan Kemampuan Akademik

Jika masih ada yang mengatakan bahwa pelajaran kuliah tak dipakai di dunia kerja, saya punya dua kemungkinan. Pekerjaan yang tak sesuai dengan cita-cita, atau dulu kuliahnya salah jurusan. Haha. Asal benar-benar bekerja sebagai seorang Mechanical Engineer, saya pastikan pekerjaan kita sehari-hari tak akan jauh-jauh dari pelajaran kuliah. Untuk itu, persiapkan diri dengan memahami kembali materi-materi kuliah. Kalaupun tak mampu dengan isi-isinya, minimal pahami kulit-kulitnya. Beberapa ilmu Teknik Mesin yang menurut saya paling banyak dijumpai di pekerjaan yaitu Statika Struktur plus Mekanika Kekuatan Material, dan Mekanika Fluida. Ilmu yang lain tentu dibutuhkan sesuai bidang kerjanya. Jangan lupa pahami baik-baik dasar-dasar hitungan matematika. Jangan sampai seperti saya. Dulu saat tes kerja pertama, rumus luas dan keliling lingkaran saja masih tertukar-tukar.

Amankan IPK

Memang kadang-kadang nilai Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) yang tertulis di ijazah tak selalu mewakili kemampuan akademik seseorang. Namun nilai IPK yang tinggi akan sangat dibutuhkan dalam tahap seleksi berkas. Pengalaman saya, pastikan saat lulus IPK kalian sudah berada diatas angka 3 out of 4 scale. Beberapa perusahaan kadang tidak menerima lagi calon karyawan yang ber-IPK dibawah 2,7. Meskipun misalnya kita cukup cerdas, namun kadang kita tak sempat membuktikan kecerdasan kita pada perusahaan karena harus ditolak diawal seleksi gara-gara IPK jeblok. Beberapa perusahaan kadang lebih spesifik melihat pada nilai mata kuliah kita yang akan mereka butuhkan. Perusahaan konstruksi misalnya, biasanya mereka akan melihat nilai Statika Struktur kita, bagus atau tidak. Lalu ditanyakan lagi saat tes wawancara. Jadi jangan main-main dengan IPK. Jika saat ujian semester kita kenal semboyan 'posisi menentukan IPK', maka saat seleksi kerja kira-kira berubah menjadi 'IPK menentukan posisi'. Haha 

Baca juga: Blog Mechanical Engineering Terbaik Indonesia

Kuasai Beberapa Software

Ada banyak software yang berkaitan dengan pekerjaan seorang Mechanical Engineer. Lulusan Teknik Mesin akan bernilai plus jika mampu mengoperasikan perangkat-perangkat lunak tersebut. Jika tak bisa banyak-banyak, minimal sekali yang harus kita kuasai sebelum lulus kuliah adalah AutoCad. Percaya saya, software gambar teknik itu tak akan jauh dari lingkup pekerjaan kita nantinya. Perusahaan memang biasaya menyiapkan seorang drafter, yang bisa menggambar ide-ide teknis yang kita hasilkan. Namun akan sangat repot jika kita tak paham sedikitpun tentang pembuatan gambarnya. Ada banyak tempat kursus kalau ingin cepat mahir, belajar otodidak pun tak masalah. Software lain misalnya CadWorks, CadMechanical, Caesar II, PipeFlow, SolidWorks, dan lainnya, tentu makin banyak menguasai akan makin baik. Lalu jangan sampai kalian lulus kuliah tanpa menguasai Microsoft Office, minimal Word and Excel. Parah itu kalau sampai kejadian.

Miliki Skill Lain yang Mendukung

Menjelang saat-saat terakhir dikampus, manfaatkan juga untuk menggali dan mendapatkan skill yang kira-kira akan mendukung cita-cita. Tak melulu harus berkaitan dengan akademik asal itu positif. Misalnya hobi menyelam dan naik gunung. Kembangkan itu menjadi skill yang unik dan berprestasi. Seorang yang masih sempat memenuhi hobinya disela-sela kesibukan kuliah, jelas bukan orang biasa-biasa. Sangat mungkin perusahaan akan memprioritaskan seorang yang punya banyak kemampuan dari pada orang lain yang hanya bisa bekerja normal. Satu skill plus yang penting, sangat penting malah, adalah kemampuan bahasa asing, minimal bahasa Inggris. Semakin besar skala perusahaan, biasanya tingkatan persyaratan bahasa asingnya pun kadang makin tinggi. Menguasai bahasa Inggris adalah modal yang sangat besar untuk memasuki karir impian.

Jelajahi forum-forum Engineer

Saat ini info-info dan diskusi diskusi online banyak bertebaran di internet. Terlibatlah didalamnya. Temukan forum-forum Engineer di social media yang sesuai minat, lalu belajarlah dan dapatkan info update terkait dunia kita ini. Melalui forum-forum online ini, minimal kita tahu macam-macam karir yang sesuai dengan kemampuan kita. Tidak jarang info recruitment juga tersebar di forum-forum tersebut. Misalnya facebook page 'Mechanical Engineer", atau 'Piping Engineer Indonesia', ada juga website Migas Indonesia, Persatuan Insinyur Indonesia, atau grup yahoo 'Milis Migas Indonesia'. Macam-macamlah, temukan sendiri dan mulailah bergaul sebagai seorang calon Engineer meskipun baru di dunia maya. Jika memungkinkan, berhubunganlah dengan rekan-rekan Engineer lain. Filosofi 'banyak teman banyak rejeki' pasti ampuh sampai jaman manapun.
Cukup itu saja, beberapa poin saya bagi calon sarjana Teknik Mesin sebelum memutuskan lulus kuliah. Jangan terlena dengan tuntutan menyelesaikan kuliah saja. Sadarilah bahwa masa setelah kuliah benar-benar penting dipersiapkan. Lalu diatas semua itu, tentulah mohon doa dan banyak restu dari kedua orang tua. Jika niat baik dan kerja keras yang tulus memandumu, meniti karir sebagai seorang Mechanical Enginer adalah pilihan cita-cita yang sangat menantang dan cerah terang di masa depan. Plan A Head !

Bagikan ke teman-teman anda

10 comments

Notification
Apa isi Blog ini? Catatan perjalanan, opini, dan esai ringan seputar Engineering.
Done