Camping di Padamarari, Selayang Pandang Danau Poso - Fachrul Hidayat
News Update
Loading...

Sunday, 15 September 2019

Camping di Padamarari, Selayang Pandang Danau Poso

Selepas melalui tahun-tahun berdarah akibat konflik panjang, Kabupaten Poso kini menapak langkah demi langkah untuk bergerak sebagai daerah yang siap berkembang. Saya sudah bolak-balik datang di daerah ini selama 5 tahun terakhir untuk keperluan pekerjaan, dan tanpa keraguan sedikitpun saya sepakat bahwa Poso bisa mengejar ketertinggalan, bahkan melesat lebih maju dari daerah lain. Selain posisinya yang secara geografis cukup menguntungkan berada di tengah-tengah pesisir laut sebelah timur pulau Sulawesi, Poso dianugerahi kemewahan warisan alam yang siap menjadi salah satu sumbu penggerak ekonomi. 

Danau Poso, yang terletak di kota Tentena, adalah salah satu cagar alam kebanggaan Kabupaten Poso. Selain kini dikembangkan sebagai pembangkit energi listrik, danau Poso juga menawarkan pemandangan alam yang menawan hati. Cobalah anda datang di danau Poso.  Berenang di airnya yang jernih, atau makan ikan Mujair di warung-warung yang tersedia tak jauh dari danau. Anda tak akan butuh waktu lama untuk menyukai tempat ini.

Baca juga: Perjalanan ke Jepang - Hajimemashite, Osaka!

Pada weekend kali ini, saya bersama beberapa teman hendak mengunjungi Padamarari, salah satu bukit di pinggir danau Poso yang hits dan terkenal di Poso. Di Padamarari, pemandangan danau Poso akan tampak maksimal, sebab kita berada di tempat yang tinggi sehingga danau Poso terlihat seluas-luasnya. Saya sendiri, ini akan menjadi kali ke empat saya ke Padamarari. Nah kali ini, biar puas dan bisa menyambut pagi di Padamarari, yang biasanya sangat indah, kami putuskan ber camping ria saja disana, nginap selama semalam. Oke go !

Dari Tentena, rombongan kami berangkat naik motoran saja. Sekitar pukul 17.20 sore kami meninggalkan Tentena setelah sebelumnya mampir belanja keperluan camping di salah satu toko. Dari Tentena ini, pemandangan danau Poso di sisi kiri jalan sudah nampak. Kami beriringan melaju santai melalui desa demi desa di pinggiran danau. Menjelang magrib, kami mampir di sebuah mushola di Siuri, salah satu tempat di pinggir danau Poso. 

Danau Poso airnya tenang, namun angin yang dihempaskan dari tengah danau lumayan kencang. Cukup membuat kedinginan sepanjang jalan, meskipun sudah dibalut jaket. Selepas menunaikan sholat Magrib, kami lanjutkan perjalanan. Jalan-jalan berlubang mulai terasa, namun kami begitu gesit meliuk-liuk menghindari lubang-lubang tersebut. Jika anda berencana datang ke Padamarari dan naik motor, apalagi saat malam begini, pastikan motor anda dalam kondisi prima. Sebab jika ada kerusakan dijalan, tampaknya akan sulit mendapatkan bengkel.

Baca juga: Sejuknya Taman Anggrek Bancea

Sekitar pukul 19.30 kami tiba di punggungan bukit Padamarari. Kami memarkir motor-motor kami berjejer di sebuah pondok kosong di sisi kanan jalan, lalu bersiap berjalan kaki ketas bukit. Headlamp yang sudah disiapkan di kantong tas, dalam sekejap saja sudah menempel di kepala.

Di atas bukit Padamarari, setelah berjalan menanjak hanya sekitar 5 menit, kami memilih-milih tempat untuk memasang tenda. Sebenarnya makin tinggi keatas, pemandangan esok harinya akan lebih bagus. Namun untuk menghindari serbuan angin, kami memilih memasang tenda di tengah-tengah saja, tak perlu diatas puncak. 

Dalam beberapa menit kemudian dua buah tenda sudah berdiri, laksana hotel bintang 5 untuk kami menginap malam ini. Alhamdulilah.

Malam di Padamarari sunyi nan sejuk. Hanya ada suara-suara jangkrik bersahutan. Kami melewatkan malam dengan macam-macam cerita lepas sembari mempersiapkan dan menyantap makan malam. Malam ini bulan memantulkan sinar terang, tampaknya sedang purnama. Entah pukul berapa kami terlelap di dalam tenda-tenda.

Baca juga: Pendakian Gunung Semeru - Malang dan Ranupani

Esok harinya, terbangun pukul 5 pagi kami disuguhkan pemandangan alam bak lukisan yang mengharu biru hati. Saya mengabadikan beberapa melalui kamera handphone. Memang Poso ini sangat keren le !

Padamarari Danau Poso

Padamarari Danau Poso


Padamarari Danau Poso

Padamarari Danau Poso


Padamarari Danau Poso

Beberapa jam berikutnya kami hanya berfoto-foto sahaja, berganti-gantian. Sesekali sambil menyeduh teh, kopi, atau menikmati cemilan yang kami bawa. Menjelang pukul 10 siang kami berkemas pulang kembali ke Tentena.

Fachrul Hidayat Blog

Sudah keren belum borr? Hehe

Baca juga: Trip ke Pulau Togean - Kapal Ampana ke Kadidiri

Untuk anda yang berkunjung ke Poso, sempatkanlah mengunjungi Padamarari. Kalau tak bisa menginap, datanglah subuh-subuh atau sore menjelang petang. Pada waktu-waktu itu, pemandangan disana menurut saya paling bagus. Di Padamarari ini, danau Poso yang luasnya 512 kilometer persegi rasanya bisa dipandang dari ujung ke ujung. Danau yang teduh. Sebuah mahakarya alam yang Tuhan anugerahkan untuk tanah Poso.

Bagikan ke teman-teman anda

Tinggalkan komentar

Notification
Apa isi Blog ini? Catatan perjalanan, opini, dan esai ringan seputar Engineering.
Done